Mengapa ESG Penting bagi Keberlanjutan Perusahaan?

oleh | Sep 23, 2022 | Feature

Keberlanjutan perusahaan (corporate sustainability) telah menjadi kata penting di kalangan perusahaan besar dan kecil. Keberlanjutan perusahaan menjadi perhatian yang semakin besar di kalangan investor yang tidak hanya mencari keuntungan dari segi ekonomi, tetapi juga dalam rangka mewujudkan kebaikan sosial. Praktik keberlanjutan perusahaan biasanya berada di bawah kerangka ESG. Namun, apakah arti dari ESG? Bagaimana pengaruhnya bagi masa depan perusahaan?

Definisi ESG
ESG adalah singkatan dari Environmental, Social, and Governance. Ini adalah tiga faktor utama yang digunakan tidak hanya ketika mengukur kemajuan keberlanjutan, namun juga dampak etis dari suatu investasi. Kriteria ESG adalah seperangkat persyaratan operasional yang digunakan oleh investor yang peduli sosial untuk menganalisis kemungkinan penanaman investasi.

Investor dapat mempertimbangkan sejumlah karakteristik, metrik, dan data ESG yang berbeda ketika ingin mengadopsi strategi semacam itu. Faktor-faktor ini biasanya mencakup isu-isu khusus seputar aktivitas industri seperti jejak karbon, perubahan iklim, manajemen ketenagakerjaan, tata kelola perusahaan, privasi, pandangan politik, transparansi dan anti-korupsi, dan masih banyak lainnya.

Tidak hanya calon investor saja, tetapi kinerja ESG perusahaan juga dipantau oleh karyawan, mitra, jurnalis, dan masyarakat umum. Baik itu untuk mendorong ‘triple bottom line’, bersaing untuk mendapatkan karyawan terbaik, atau sekadar memposisikan perusahaan Anda untuk bertahan dalam jangka panjang, menetapkan strategi ESG Anda dan mewujudkannya adalah hal yang sangat penting.

SDG dari kacamata ESG. Gambar via https://www.researchgate.net/figure/SDG-through-the-lens-of-ESG-18_fig2_353555440

Selain dapat menarik investasi, menerapkan strategi ESG juga dapat membantu meningkatkan efisiensi operasional, manajemen risiko, dan keterlibatan karyawan. Mungkin yang lebih penting lagi, strategi keberlanjutan yang diberitakan kepada publik dapat memberikan manfaat yang sulit diukur seperti niat baik dari publik dan reputasi yang lebih baik. Namun, bagi perusahaan yang tidak dapat menunjukkan visi keseluruhan untuk meningkatkan ketiga pilar ini, tentu tidak ada dampak riil yang dapat dirasakan.

Bagi sebagian perusahaan, keberlanjutan merupakan peluang untuk mengatur beragam upaya di bawah satu konsep payung dan mendapatkan kredit publik karenanya. Bagi perusahaan lain, keberlanjutan berarti menjawab pertanyaan-pertanyaan sulit tentang bagaimana dan mengapa praktik bisnis mereka yang bisa berdampak serius pada operasional mereka jika dilakukan secara bertahap.

Bagaimana Cara Mengintegrasikan ESG dalam Perusahaan?
Sangat penting bagi Anda untuk memastikan bahwa strategi ESG Anda disesuaikan secara tepat dengan perusahaan Anda.Berikut beberapa hal yang perlu diingat ketika Anda mengembangkannya.

Mengikuti perkembangan kepatuhan terhadap regulasi
Tentukan peraturan dan standar pelaporan terkait ESG terkini yang mungkin relevan dengan perusahaan Anda dan rencanakan sebelumnya untuk memastikan kesesuaiannya.

Ada beberapa framework yang dapat Anda gunakan untuk mengembangkan strategi ESG Anda.

  • Sustainable Development Goals (SDGs) PBB adalah seperangkat 17 tujuan yang dibuat untuk menciptakan perdamaian dan kemakmuran bagi planet ini dan masyarakatnya. Tujuan-tujuan tersebut merupakan tolok ukur yang baik untuk ide tentang apa yang dapat dilakukan perusahaan Anda.
  • Standar SASB menyoroti isu-isu ESG yang lebih relevan dengan 77 sektor industri tertentu. Pertimbangkan juga Peta Materialitas SASB, yang merupakan alat untuk menentukan materialitas keuangan dari masalah ESG. Hal ini membantu mendorong proses di balik triple bottom line dari keberlanjutan finansial yang didukung oleh dampak positif dalam ESG. Ini juga memberi Anda alat untuk mendorong dukungan di seluruh bagian perusahaan Anda dan merencanakannya secara efektif.
  • Guiding Principles on Business and Human Rights PBB juga dapat membantu perusahaan mencegah dan menanggapi pelanggaran hak asasi manusia dalam aktivitas bisnis mereka. Dengan hanya menyoroti area-area utama, perusahaan Anda dapat mengidentifikasi yang mana harus diperhatikan lebih dekat dan dengan cepat membuktikannya dan apa yang ditemukannya. Jika perlu, hal ini dapat menginformasikan perubahan yang menandai perubahan nyata pada bisnis Anda.

Melibatkan stakeholder yang diprioritaskan
Membangun dan menyempurnakan strategi ESG Anda harus diarahkan oleh para stakeholder yang berpengaruh langsung pada perusahaan Anda. Mengidentifikasi siapa mereka, bagaimana mereka dipengaruhi oleh operasional Anda, dan siapa yang harus Anda prioritaskan, akan menginformasikan seluruh strategi Anda.

Tentukan stakeholder mana yang harus diprioritaskan dengan menilai pengaruh setiap kelompok terhadap perusahaan dari luar ke dalam. Jika seseorang mendapatkan kesepakatan yang tidak adil, yang bisa dihindari, cari tahu dan buat rencana untuk mengambil tindakan.

Bangun peta jalan dan framework
Peta jalan yang jelas untuk implementasi, menjelaskan target, tonggak yang harus diperhatikan, dan alasannya, akan memperoleh dukungan dari para pemangku kepentingan (bahkan yang dirugikan), karyawan, publik, dan investor. Semua itu akan menyatukan perusahaan Anda untuk alasan yang positif. Manfaatnya akan terlihat dari waktu ke waktu dalam jangka panjang bisnis Anda, produktivitas stafnya, dan keuntungan yang dihasilkannya.

Adanya persyaratan kepatuhan hukum baik yang berlaku saat ini maupun yang akan datang, berarti bahwa para pemimpin bisnis pendahulu harus memikirkan kembali pendekatan mereka terhadap tata kelola dan pengambilan keputusan.

Image via https://assets.weforum.org/editor/5x6i6bTYBRtGPWmJz7UtyA1ZQUnJGUihFsX_t1fq1-c.jpg

Contohnya, Non-Financial Reporting Directive Uni Eropa telah mewajibkan pelaporan keberlanjutan bersifat mandatori (wajib) untuk perusahaan besar, dan Komisi Eropa – badan eksekutif Uni Eropa – diharapkan segera meluncurkan amandemen undang-undang tata kelola perusahaan berkelanjutan. Selain itu, International Sustainability Standards Board (ISSB) akan mengkonsolidasikan Value Reporting Foundation (VRF) dan Dewan Standar Pengungkapan Iklim (CDSB) untuk mengembangkan standar global untuk pengungkapan investor keberlanjutan.

Beberapa aturan dan pedoman di atas menambah lapisan baru pada manajemen bisnis dan pengawasan dewan direksi, yang mengharuskan perusahaan untuk mengintegrasikan keberlanjutan ke dalam strategi dan operasional mereka jika tak ingin menghadapi potensi denda atau litigasi.

Dalam hal penerapan strategi ESG, ada beberapa potensi risiko yang harus diwaspadai oleh dewan direksi. Pertama, ada risiko bahwa perusahaan akan membuat keputusan yang tidak sejalan dengan kepentingan pemegang saham. Kedua, ada risiko bahwa perusahaan akan dianggap munafik jika tidak menjalankan nilai-nilai yang telah dinyatakannya. Terakhir, ada risiko bahwa perusahaan akan menjadi terlalu fokus pada isu-isu ESG dan kehilangan pandangan terhadap tujuan bisnis intinya. Hal ini dapat terjadi jika perusahaan menginvestasikan terlalu banyak waktu dan sumber daya untuk mencoba memenuhi standar-standar ESG tanpa melihat manfaat nyata bagi para pemegang saham.

Untuk mengurangi risiko ini, dewan direksi harus memastikan bahwa proses pengambilan keputusan perusahaan transparan dan sering berkomunikasi dengan pemegang saham tentang kemajuannya dalam memenuhi tujuan ESG.

Berbagai Perusahaan Global Telah Meraih Gelar The Most Sustainable Companies
Bersumber dari laman Earth.org, terdapat 50 perusahaan yang telah mendapat julukan The Most Sustainable Companies tahun 2022. Perusahaan-perusahaan tersebut tersebar di seluruh penjuru dunia, 19 diantaranya berasal dari wilayah Eropa, 19 dari Amerika Utara, sembilan dari Asia, dua dari Amerika Selatan, dan dua terakhir berada di Australia.

Dari list nama perusahaan tersebut, Anda dapat menemukan perusahaan yang mungkin sudah tidak asing di telinga kita. Seperti Schneider Electric SE, Xerox Holdings Corp, Samsung SDI Co Ltd., Apple Inc., dan HP Inc.

Penutup
Pada dasarnya, keberlanjutan memberikan tujuan yang lebih besar dan beberapa target baru bagi perusahaan untuk diperjuangkan, serta membantu mereka memperbarui komitmen mereka terhadap tujuan dasar seperti efisiensi, pertumbuhan berkelanjutan, dan penilaian pemegang saham. Harapannya, ESG tidak hanya digunakan sebagai tren atau pencitraan perusahaan semata, namun benar-benar diperhatikan dalam segi substansi dan implementasinya.

Keberlanjutan perusahaan dengan mengedepankan kriteria ESG merupakan masa depan bisnis.

Wordsmith Group mendukung pilar-pilar ESG melalui layanan kami, salah satunya penulisan laporan keberlanjutan dan laporan tahunan sejak 2011. Jika perusahaan Anda membutuhkan penulisan laporan keberlanjutan dan laporan tahunan, kami siap membantu.

Hubungi kami dengan inquiry Anda.

Other Post

Suatu Hari dalam Kehidupan Seorang Corporate Secretary

Suatu Hari dalam Kehidupan Seorang Corporate Secretary

Keseharian seorang Corporate Secretary penuh dengan tantangan. Ia terlibat dalam berbagai tanggung jawab, sehingga dituntut untuk beraksi cepat dan tepat.  Seperti apa seluk beluk kehidupan Corporate Secretary dalam kesibukan setiap harinya? Mari kita ikuti aktivitas...